Harga Sapi dan Ayam; bagi Saya Stabil


Raha, 25 Agustus 2015. Oh yah, hari ini saya resmi menjadi anggota KEB. Alhamdulillah. Saya akhirnya bisa juga memasang ikon emak blogger di blog saya. Entahlah, saya suka saja sih. Hehehe. Saya akan mengabsorbsi banyak pelajaran berharga dari emaks lain. Saya yakin itu. Ceritanya panjang mau masuk ke situ. Tapi, hari ini saya mau berkisah tentang episode lain.

Tiba-tiba saja, saya tertarik membahas tentang harga daging. Beberapa saat lalu, harga daging sapi sempat menjadi headline berita TV. Sekarang, daging ayam menggantikan posisinya.

Heboh saya liat di TV. Yah, maklum, kan banyak tuh yang berusaha dengan 2 jenis daging itu.
Saya, sebagai penonton, tidak sedikitpun terposisikan berbeda dengan 2 isu nyata itu. Harga Sapi dan Ayam; bagi Saya Stabil.
Mau tau kenapa?

Saya bukan penggemar daging sapi. Dan saya juga tidak mengkonsumsi ayam kecuali di hari-hari special. Jadi, mereka berdua mau naik atau tidak, saya tidak makan juga. hehehe...
Ikan selalu menjadi teman makan dengan kombinasi tempe kalau ikan lagi tidak ada, dan atau telur kadang-kadang. Namun ini juga sangat jarang. Lidah saya sudah terlanjur bercap Sulawesi yang kaya akan ikan. Tanpa ikan basah, kami akan mencoba mencari ikan kering. Jadi … nanti pi ikan mahal baru saya akan bergeser ke posisi ‘ikut pusing’.

Tapi semoga saja tidak yah… tetaplah stabil ikan..

Note: hanya saja, akhir-akhir ini, harga ikan juga agak tinggi. Dulu sewaktu kecil, harga ikan itu 25 ekor seribu. Itu ikan boto-boto namanya. Ikannya tidak terlalu besar. Ikan seharga itu sekarang agak mahal 20 ribu setumpuk. Naik 2o x yah? Tapi saya liat, masih masuk dalam kategori kuning. Artinya, belum merah tanda bahaya.

Apa ceritamu siang ini?


Share this:

,

CONVERSATION

6 comments:

  1. Salam kenal Mak. Iya nih minggu lalu susah cari daging sapi, eh minggu ini daging ayam ikutan menghilang dari pasar.

    ReplyDelete
  2. Haiii mak, selamat gabung di KEB yaaa. Semoga betah :)

    Buat saya harga daging dan ayam juga stabil karena emang jarang masak ayam apalagi daging. Anak-anak sukanya makan ikan :)

    ReplyDelete
  3. untung saya juga tidak konsumtif akan daging merah dan ayam melainkan tahu tempe :D salam kenal dari Kudus ya mak :)

    ReplyDelete
  4. @all trimakasih atas jejak yg ditinggalkan... @ coretanirai betul nih daging itu pada muahal2 mak jd yg mencari pada susah menemukan...klo yg tdk cari kayak sy aman mak..hehe
    @Sari Melati n Christanty P samaan yah kita mak ..
    :)

    ReplyDelete
  5. untungnya ya mba, saat hrg 2 lauk itu naik, aku lg hamil yg samsekali ga pgn nyentuh daging... eneg liat nya aja ;p... jdlah ampe 9 bln kedepan sprtinya aku mw jd veggie dulu ;p

    ReplyDelete
  6. @fanny fristhika nila, wah, alhamdulillah yah mbak...kok bisa ketepatan gitu waktu x,,, hehehe,,, janinx pengertian yah ...
    :)

    ReplyDelete